Berita

Penjelasan Dishub DKI soal Dugaan Pungli Parkir di Kawasan Monas

Penjelasan Dishub DKI soal Dugaan Pungli Parkir di Kawasan Monas
#SaberPungli #StopPungli #IndonesiaBersihPungli #BangSaber #SaberMan

JAKARTA, KOMPAS.com — Seorang warga mengeluhkan adanya dugaan pungutan liar ( pungli) di kawasan Monumen Nasional ( Monas), Jakarta Pusat.

Keluhan tersebut ia unggah melalui media sosial Instagram dengan akun @warung_jurnalis.

Warga tersebut menuturkan, saat hendak keluar dari parkir, dirinya diminta untuk membayar tarif senilai Rp 5.000, padahal dalam struk parkirnya tertulis Rp 2.000.

Warga tersebut pun mempertanyakan mengapa harga tiket yang tertulis dan yang ditagih berbeda.

“Malam ini saya dan istri ke Monas menggunakan sepeda motor. Yang saya bingung saat parkir saya disuruh bayar parkir 5.000, sedangkan di struk parkir tertulis Rp 2000.

Yang jadi pertanyaan saya Rp 3.000 masuk ke kas siapa?” tulis warga tersebut.

Menanggapai keluhan tersebut, Kepala Unit Pengelola (UP) Parkir Dinas Perhubungan DKI Jakarta Aji Kusambarto mengatakan bahwa kejadian itu terjadi pada Sabtu (23/11/2019) malam saat adanya perayaan Maulid Akbar.

Menurut dia, tarif parkir yang ditetapkan oleh pihak UP Parkir Dishub DKI Jakarta adalah Rp 2.000.

Namun, saat itu ada penyelenggara Maulid Akbar yang turut menjaga parkir sehingga menagih parkir dengan tarif Rp 5.000. “Tarif (parkirnya) flat ya, jadi kami sudah tetapkan tarif Rp 2.000.

Tapi pada kenyataannya di lapangan ditarik Rp 5.000. Nah itu sebetulnya ulah panitia penyelenggara,” ucap Aji saat dihubungi Kompas.com, Senin (25/11/2019).

Para penyelenggara berdalih bahwa harga parkir yang melonjak Rp 3.000 itu untuk infak.

“Dia bilang itu bagian dari infak gitu. Infak yang dipungut dari massa yang hadir di sana.

Jadi kalau kami tetap hitungannya karcis yang Rp 2.000.

Alasannya dia menarik infak dari jamaah yang hadir,” kata dia.

Ketika ditanya mengapa saat itu panitia penyelenggara yang menjaga parkir bukan petugas UP parkir, Aji menyebutkan bahwa parkir dijaga bersama pada malam itu.

Namun, petugas “kecolongan” sehingga tarif parkir yang ditarik oleh panitia Rp 5.000. “Ada dari kami didampingi panitia-panitia.

Dalam arti, maksudnya tarif flat Rp 2.000, jadi setornya ke Monas tetap Rp 2.000 kali karcis yang terjual,” ujarnya.

Sumber : megapolitan.kompas.com

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel