Berita

Kena OTT Pungli SIMB, Camat Babalan dan Sekretaris Terancam Dipecat

Kena OTT Pungli SIMB, Camat Babalan dan Sekretaris Terancam Dipecat
#SaberPungli #StopPungli #IndonesiaBersihPungli #BangSaber #SaberMan

Langkat, IDN Times – Menindaklanjuti Operasi Tangkap Tangan (OTT) yang dilakukan unit 4 Subdit III Tipidkor Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Sumatera Utara terhadap Camat Babalan, Yafizham Parinduri dan Sekretaris Camat Rosmawati, pada Rabu (29/1) lalu, Pemerintah Kabupaten Langkat, akan memberhentikan sementara keduanya.

Sebelumnya kedua ASN yang sudah ditetapkan menjadi tersangka kasus pungutan liar (pungli) pengurusan Surat Izin Mendirikan Bangunan (SIMB).

1. Ditahan, camat digantikan pelaksana tugas

Pelaksana Tugas Kepala Badan Kepegawaian (BKD) Langkat, Romarlan Harahap melalui telepon selulernya mengatakan, Pemkab Langkat belum melakukan pergantian terhadap Camat dan Sekcam Babalan.

“Karena Pemkab Langkat belum menerima berkas penetapan tersangka dari pihak Polda Sumut,” kata Romarlan.

Namun lanjutnya, sesuai prosedur dan ketentuan pasal 88 ayat (1) huruf c Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN serta Pasal 276 huruf c dan Pasal 280 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen PNS, bahwa ASN diberhentikan sementara apabila ditahan karena menjadi tersangka tindak pidana.

Baca juga:  Bhabinkamtibmas Polsek Belitang Imbau Warga Binaan Cegah Terjadinya Pungli

“Apabila kita (Pemkab Langkat) menerima berkas tersangka mereka, maka kita akan berhentikan sementara sesuai aturan yang mengikat ASN,” ujarnya.

2. Camat terancam diberhentikan

Dia menambahkan, Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang telah divonis bersalah dan dihukum penjara berdasarkan putusan pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum tetap (inkrah) karena melakukan tindak pidana korupsi diberhentikan tidak dengan hormat.

“Melihat nanti. Kalau sudah inkrah tidak hanya diberhentikan sementara. Kita akan berhentikan tetap (pecat),” jelas Romarlan.

Dirinya menambahkan, hal itu berdasarkan Pasal 87 ayat (4) huruf b Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Pasal 250 Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil.

“Kita lakukan tindakan sesuai undang-undang yang berlaku. Karena semua sudah ada aturannya dan kita tidak bisa ambil tindakan melawan hukum yang telah diatur,” tegasnya.

3. Ini kronologi OTT yang dilakukan terhadap Camat Babalan

Sebelumnya, sekelompok petugas kepolisian yang mengenakan rompi bertulis Ditreskrimsus mendatangi Kantor Camat Babalan dan langsung menutup pintu masuk kantor tersebut.

Baca juga:  Terjerat Kasus Pungli, Mantan Camat SImbang Maros Segera Diadili

Di dalam kantor yang terletak di Jalan Arnan Gang Datuk, Kelurahan Pelawi Utara, tersebut polisi mengamankan Camat Yafizham Parinduri dan Sekretarisnya, Rosmawati.

Selain membawa keduanya, polisi juga menemukan uang tunai sejumlah Rp 5 juta di dalam amplop bertuliskan PT Mandiri.

Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Tatan Dirsan Atmaja mengatakan, setelah penyidik mengamankan dan memeriksa mereka, penyidik pun menetapkan mereka berdua sebagai tersangka kasus Pungli pengurusan SIMB.

Sumber : sumut.idntimes.com

Terkait

Kirim Tanggapan

Made with passion by Vicky Ezra Imanuel